Mengapa peningkatan curah hujan di Kutub Utara adalah berita buruk tidak hanya untuk wilayah kutub tetapi juga seluruh dunia- Berita Teknologi, Firstpost
Tech

Mengapa peningkatan curah hujan di Kutub Utara adalah berita buruk tidak hanya untuk wilayah kutub tetapi juga seluruh dunia- Berita Teknologi, Firstpost

Sebelum akhir abad ini, sebagian besar Arktik untuk pertama kalinya akan menerima lebih banyak hujan daripada salju sepanjang tahun. Itulah salah satu temuan kunci dari studi baru tentang curah hujan di Kutub Utara yang memiliki implikasi besar – tidak hanya untuk wilayah kutub, tetapi untuk seluruh dunia.

Sementara pengurangan permukaan laut beku adalah salah satu dampak yang paling dikenal luas dari pemanasan Arktik, itu juga telah lama diantisipasi bahwa Arktik yang lebih hangat akan menjadi lebih basah juga, dengan siklus air yang lebih intens antara daratan, atmosfer dan laut. Pergeseran dari daerah beku menuju Arktik yang lebih hangat dan lebih basah didorong oleh kapasitas atmosfer yang lebih hangat untuk menahan lebih banyak kelembapan, oleh peningkatan laju penguapan dari lautan bebas es, dan oleh aliran jet yang rileks.

Siklus air Arktik diperkirakan akan bergeser dari yang didominasi salju ke yang didominasi hujan selama abad ke-21, meskipun waktunya tidak pasti. Sekarang, tim ilmuwan telah menerbitkan sebuah studi di jurnal Nature Communications yang menunjukkan bahwa pergeseran ini akan terjadi lebih awal dari yang diproyeksikan sebelumnya. Efeknya akan sangat kuat di musim gugur, dengan sebagian besar Samudra Arktik, Siberia, dan Kepulauan Kanada menjadi didominasi hujan pada tahun 2070-an, bukan pada tahun 2090-an.

Lebih hangat dan lebih basah belum tentu lebih baik

Perubahan besar pada siklus air Arktik pasti akan mempengaruhi ekosistem di darat dan di lautan. Anda mungkin secara intuitif berharap bahwa Arktik yang lebih hangat dan lebih basah akan sangat menguntungkan bagi ekosistem – bagaimanapun juga, hutan hujan memiliki lebih banyak spesies daripada tundra. Tetapi tumbuhan dan hewan di Kutub Utara telah berevolusi untuk kondisi dingin selama jutaan tahun, dan jaring makanan mereka yang relatif sederhana rentan terhadap gangguan.

Misalnya, suhu yang lebih hangat dapat menyebabkan serangga larva muncul lebih awal, sebelum spesies ikan yang memakannya menetas. Lebih banyak curah hujan berarti lebih banyak nutrisi yang terbawa ke sungai, yang seharusnya bermanfaat bagi tanaman mikroskopis di dasar rantai makanan.

Namun, ini juga membuat sungai dan perairan pantai lebih keruh, menghalangi cahaya yang dibutuhkan untuk fotosintesis dan berpotensi menyumbat hewan penyaring makanan, termasuk beberapa paus atau hiu. Air payau biasanya mendukung lebih sedikit spesies daripada air tawar atau air laut, sehingga peningkatan aliran air tawar lepas pantai dapat mengurangi kisaran hewan dan tumbuhan di sepanjang pantai Arktik.

Lebih jauh ke Samudra Arktik, ada lebih banyak alasan untuk meragukan manfaat potensial dari suhu yang lebih hangat dan sirkulasi air tawar yang lebih besar. Konstituen terlarut dari curah hujan, air sungai, dan salju serta es yang mencair mengurangi alkalinitas air permukaan Arktik, yang mempersulit organisme laut untuk membangun cangkang dan kerangka, dan membatasi netralisasi kimiawi dari efek pengasaman CO₂ yang diserap dalam air laut.

Pada saat yang sama, sungai yang mengalir melalui lapisan es yang rusak akan mencuci bahan organik ke laut yang dapat diubah bakteri menjadi CO₂, membuat laut lebih asam. Air tawar juga pada dasarnya mengapung di atas air laut yang lebih padat.

Hal ini menyebabkan lautan menjadi bertingkat, menghambat pertukaran nutrisi dan organisme antara laut dalam dan permukaan, dan membatasi aktivitas biologis. Oleh karena itu kemungkinan dampak dari Kutub Utara yang lebih hangat dan lebih basah pada jaring makanan, keanekaragaman hayati, dan ketahanan pangan tidak pasti, tetapi tidak mungkin positif secara seragam.

Perubahan Arktik beberapa dekade di depan rata-rata global

Peningkatan suhu di Kutub Utara telah melaju di depan rata-rata global. Ini hanya akan diperkuat saat hujan salju berkurang dan curah hujan meningkat, karena salju memantulkan energi matahari kembali ke angkasa. Saat tanah menjadi kurang bersalju dan kurang reflektif, tanah kosong akan menyerap lebih banyak energi matahari, dan dengan demikian akan menjadi hangat. Kutub Utara akan terus memanas lebih cepat daripada di tempat lain, semakin mengurangi perbedaan suhu antara bagian terhangat dan terdingin di planet ini, dengan implikasi kompleks untuk lautan dan atmosfer.

KTT iklim COP26 baru-baru ini di Glasgow berfokus pada upaya untuk “menjaga agar 1,5°C tetap hidup”. Perlu diingat bahwa angka 1,5°C adalah rata-rata global, dan bahwa Kutub Utara akan menghangat setidaknya dua kali lipat dari ini, bahkan untuk proyeksi sederhana.

Studi baru menggarisbawahi pentingnya target global 1,5°C untuk Arktik. Misalnya, pada tingkat pemanasan seperti itu, Greenland diperkirakan akan bertransisi ke iklim yang didominasi curah hujan hampir sepanjang tahun. Sementara pada pemanasan 3°C, yang mendekati jalur saat ini berdasarkan kebijakan yang ada daripada janji, sebagian besar wilayah Kutub Utara akan bertransisi ke iklim yang didominasi curah hujan sebelum akhir abad ke-21.

Ini adalah penelitian yang menambah bobot lebih lanjut untuk panggilan untuk peningkatan pemantauan sistem hidrologi Arktik dan kesadaran yang berkembang dari dampak yang cukup besar bahkan dari peningkatan kecil dari pemanasan atmosfer.Percakapan

Richard Hodgkins, Dosen Senior Geografi Fisik, Universitas Loughborough Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya.


Posted By : pengeluaran hk