Pelajaran untuk Narendra Modi dan Pemerintahannya-Politics News , Firstpost
Politik

Pelajaran untuk Narendra Modi dan Pemerintahannya-Politics News , Firstpost

Kekhawatirannya adalah bahwa setelah keputusan ini, kemungkinan perdebatan serius di antara para pemangku kepentingan dan partai politik tentang reformasi pertanian yang telah mereka perjuangkan selama bertahun-tahun, jika bukan beberapa dekade, tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat.

Pencabutan undang-undang pertanian: Pelajaran bagi Narendra Modi dan pemerintahannya

Sekelompok petani muda merayakan di perbatasan Singhu setelah PM Modi mengumumkan pencabutan tiga undang-undang pertanian. Berita18

“Jika orang tuli ingin mendengar,” kata Bhagat Singh selama persidangannya pada April 1929, “suaranya harus sangat keras.”

Ironisnya, ketika Perdana Menteri Narendra Modi mengakui bahwa “pasti ada beberapa kekurangan dalam upaya kami, karena itu kami tidak dapat menjelaskan kebenaran seperti cahaya lampu kepada beberapa petani,” suara yang berasal dari lokasi protes petani di sekitar Delhi tidak lagi bergemuruh seperti beberapa bulan yang lalu.

Tindakan pemerintah juga bukan ciri rezim tuna rungu dan buta. Sebaliknya, orang-orang yang menyadari bahwa gelombang sedang berbalik melawan mereka dan langkah-langkah pengendalian kerusakan diperlukan pasca-tergesa-gesa.

Poin yang diperdebatkan adalah jika tindakan mengelak ini sudah terlambat untuk pemungutan suara di lima negara bagian awal tahun depan. Mengingat bahwa hampir empat puluh hari tersisa sebelum 2021 memudar ke dalam sejarah dan hanya sebulan lagi setelah kampanye itu akan mengumpulkan momentum, apakah tindakan ini tidak akan dilihat sebagai ‘kemenangan’ oleh komunitas yang terasing, dan kemudian meminta mereka untuk meminta lebih banyak hal yang sama? Bukankah isu MSP sebagai hak legal akan mendapatkan mata uang yang lebih luas sekarang?

Bagaimanapun, ada kasus nyata untuk mengatasi masalah yang menghambat sektor pertanian dan berdampak pada kehidupan orang-orang yang terlibat di dalamnya. Dengan reformasi yang diperlukan, kebuntuan dari mana Modi sekarang telah mencoba untuk melepaskan pemerintahannya secara terlambat bukanlah pada sifat undang-undang tersebut, tetapi pada cara di mana ia didorong dan itu juga di tengah pandemi yang melumpuhkan.

Kekhawatirannya adalah bahwa setelah keputusan ini, kemungkinan perdebatan serius di antara para pemangku kepentingan dan partai politik tentang masalah ini yang telah mereka perjuangkan selama bertahun-tahun, jika bukan beberapa dekade, tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat. Reformasi pertanian tentu tidak akan menjadi agenda siapa pun menjelang 2024.

Bahkan pemerintah masa depan, partai (atau partai) mana pun yang membentuknya, harus menahan diri untuk tidak segera melakukan reformasi sektor pertanian setelah menyaksikan bagaimana hal itu menghancurkan pemerintahan Modi. Sebagai siasat, pengumuman Modi mungkin membuat barisan pemilihan partai kembali ke jalurnya, tetapi bahkan dia akan berhati-hati untuk menyentuh masalah ini untuk waktu yang lama.

Pecundang bersih dengan demikian adalah sektor dan pemegang negaranya, tetapi negara juga harus menanggung biayanya. Ketika kesalahan harus dibagikan untuk stagnasi di pertanian, jari akan diarahkan ke pemerintah ini dan dengan gaya fungsi yang terpusat, Modi tidak akan bisa mengelak dari tanggung jawab.

Pengumuman Modi yang bahkan mengejutkan para pemrotes, meskipun indikasinya terlihat sejak perundingan Amarinder Singh dengan BJP dan episode tragis di Lakhimpur Kheri, bagaimanapun tidak seperti biasanya Modi. Dia memiliki citra sebagai pemimpin yang tidak mundur, meskipun dia telah mengambil kembali banyak keputusan dari tahun 2014 dan seterusnya tentang berbagai masalah seperti kebijakan narkoba, pemotongan tarif EPF hingga kenaikan tarif kereta api, dan tentu saja penarikan Undang-Undang Pengadaan Tanah pada tahun 2015 .

Namun, secara sadar, dalam upaya untuk terus menyebarkan macho 56 inci dan citra Perdana Menteri sebagai orang kuat, ia dan humasnya menciptakan citra dirinya sebagai orang yang mengambil keputusan yang tidak memerlukan pemeriksaan ulang. Itu adalah karakteristik khas populis, mereka mulai percaya dan mempromosikan citra mereka yang berbeda dengan diri mereka yang sebenarnya.

Sifat Modi dan rekan-rekannya ini menjadi lebih menonjol setelah terpilih kembali pada 2019 dengan vonis yang ditingkatkan. Jika kita melihat ke belakang, kesalahan mendasar yang dibuat BJP mirip dengan beberapa pemimpin yang memerintah India sebelumnya, terutama Indira Gandhi dan putranya Rajiv. Kesalahannya adalah menganggap kekuatan parlementer mereka sebagai tingkat dukungan rakyat yang tepat. Di masa lalu sistem pos pertama, ini adalah salah satu jebakan yang bisa jatuh ke dalam mereka yang memenangkan mandat.

Mudahnya tujuan ideologis direalisasikan setelah putusan Mei 2019 dengan penggunaan strategis mayoritas parlementer partai dan kebingungan di jajaran Oposisi, membuat Modi dan para pembantunya melebih-lebihkan kapasitas mereka. Hal ini mengakibatkan keangkuhan yang tidak perlu dan hanya ada sedikit kebutuhan untuk tanpa belas kasihan mendorong melalui undang-undang pertanian di mana ada perpecahan bahkan dalam persaudaraan ideologisnya sendiri — ingat misalnya kata-kata peringatan dari mantan Sahsarkaryavaha, Bhaiyyaji Joshi.

Untuk alasan yang paling dikenal oleh mereka, kepemimpinan BJP mulai melihat undang-undang itu lebih penting secara politis untuk terus ada daripada yang sebenarnya. Menengok ke belakang, orang yakin banyak orang di partai akan menimbang dengan argumen bahwa tidak perlu mengubah undang-undang pertanian menjadi masalah prestise dan melakukan serangan ganas tidak hanya terhadap pemrotes dari masyarakat sipil, tetapi juga mendulang seluruh Komunitas Sikh sebagai separatis Khalistani. Orang-orang penting dalam pemerintahan mungkin telah menyadari bahaya identitas Sikh yang menjadi sasaran sebagai penghasut, tetapi keadaan ini seharusnya tidak dibiarkan berlanjut lama.

Demikian juga, meningkatnya keangkuhan dan penghinaan terus-menerus terhadap kritik di dalam partai dihargai dan bahkan dihargai di dalam partai. Pimpinan tidak menyadari bahwa keadaan kegembiraan yang terus-menerus ini penuh dengan bahaya lepas kendali. Inilah tepatnya yang terjadi di Lakhimpur Kheri ketika putra seorang menteri serikat dimabukkan oleh kekuasaan dan membayangkan bahwa lengan hukum tidak akan pernah menyentuhnya.

Untuk memastikan bahwa rezimnya kembali ke jalurnya dan memenangkan kembali kelompok-kelompok sosial-ekonomi yang telah hanyut, pemerintah harus menangani isu-isu kontroversial dengan semangat demokrasi. Untuk ini, sejauh langkah-langkah legislatif berjalan, pemerintah harus sekali lagi memilih rute Komite dan melakukan diskusi yang lebih luas sebelum memperkenalkan undang-undang. Lebih dari benar-benar melakukannya, pemerintah harus terlihat mencari kebulatan suara.

Harus ada kesadaran bahwa kekuasaan di bawah komando mereka bukanlah dari 300 lebih kursi di Lok Sabha, tetapi sebenarnya kurang dari 40 persen suara rakyat. Menemukan sentuhan manusiawi mungkin akan menjadi layanan terbaik yang dapat dilakukan Modi untuk rezimnya menjelang 2024 bahkan sambil melanjutkan upaya untuk memulihkan keseimbangan dalam jangka pendek untuk tujuan langsung kelancaran pemilihan yang akan datang.

Penulis adalah seorang penulis dan jurnalis berbasis NCR. Buku-bukunya termasuk ‘The RSS: Icons of the Indian Right’ dan ‘Narendra Modi: The Man, The Times’. Pandangan yang diungkapkan bersifat pribadi.

Posted By : hongkong prize