Vaksin COVID-19 sebagian dapat bekerja pada varian baru Omicron, kata mantan ilmuwan ICMR Dr Gangakhedkar
India

Vaksin COVID-19 sebagian dapat bekerja pada varian baru Omicron, kata mantan ilmuwan ICMR Dr Gangakhedkar

Gangakhedkar mengatakan masyarakat memiliki peran penting dengan mengikuti aturan dasar memakai masker, menjaga kebersihan tangan dan jarak sosial.

Vaksin COVID-19 sebagian dapat bekerja pada varian baru Omicron, kata mantan ilmuwan ICMR Dr Gangakhedkar

Gambar representasional. Shutterstock

Di tengah kekhawatiran yang berkembang atas Omicron, mantan ilmuwan Dewan Riset Medis India (ICMR) Dr Raman Gangakhedkar mengatakan kepada Berita18 bahwa vaksin hanya dapat memberikan perlindungan parsial terhadap varian baru SARS-CoV-2 yang ‘bermutasi parah’.

Ahli epidemiologi, yang merupakan wajah dari badan penelitian medis puncak negara itu selama pengarahan pemerintah tentang COVID-19 tahun lalu, kata pengawasan varian baru, yang terdeteksi di Botswana di Afrika selatan, tidak akan sulit jika pemerintah meningkatkan kembali taruhannya dalam pengujian, penelusuran, pelacakan, dan isolasi.

Gangakhedkar menekankan bahwa masyarakat memiliki peran penting untuk dimainkan dengan mengikuti aturan dasar memakai masker, menjaga kebersihan tangan dan jarak sosial.

“Omicron akan memburu semua orang yang rentan atau tidak divaksinasi,” katanya Berita18.com.

“Setiap orang harus melakukan upaya untuk melindungi diri dari virus dan tidak memberikan kesempatan bagi virus untuk masuk, bereplikasi, dan dengan demikian bermutasi lebih jauh di dalam tubuh mereka.”

Setiap kali virus bereproduksi, itu melibatkan risiko menghasilkan lebih banyak salinan yang salah yang bermutasi, katanya sambil bersikeras bahwa “Orang India harus mengambil kedua dosis vaksin sebagai hal yang mendesak.”

baru virus corona varian — B.1.1.529, secara resmi dinamai Omicron oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) — diketahui membawa 50 mutasi secara keseluruhan, termasuk lebih dari 30 pada protein lonjakan saja.

Menurut Gangakhedkar, yang terlibat dalam strategi pencegahan dan pengendalian terhadap epidemi HIV di India, protein lonjakan dan antibodi berbagi hubungan antara pedang dan penutupnya. Oleh karena itu, perubahan protein lonjakan dapat menurunkan efisiensi antibodi.

Antigen itu seperti pedang dan penutupnya seperti antibodi. “Tubuh kita memiliki dua cara untuk menghasilkan antibodi, yang satu dihasilkan melalui vaksin dan yang lain dihasilkan melalui infeksi alami,” jelasnya.

Antibodi bekerja dengan menetralkan virus. “Tetapi di sini protein lonjakan berbeda yang dapat mengurangi efektivitas vaksin dan vaksin dapat memberikan perlindungan parsial.”

Meskipun ada ketakutan terkait perubahan protein lonjakan karena mutasinya “berjumlah besar”, Gangakhedkar, yang pensiun dari ICMR Juni lalu mengatakan “manfaat pengawasan adalah perbedaan antara Omicron dan varian lain dapat dilihat dari RT- tes PCR itu sendiri.

“Tes RT-PCR mencari keberadaan tiga gen. Jika ditemukan 2 dari ketiga gen tersebut, maka hasilnya positif COVID. Pada varian Omicron dan Alpha, gen spike protein (gen S) tidak akan terdeteksi pada RT-PCR. Oleh karena itu hanya 2 dari tiga gen yang akan positif,” jelasnya sambil menambahkan bahwa “semua sampel positif di mana hanya 2 gen yang ditemukan harus dikirim untuk pengurutan genom alih-alih mengirim semua sampel.”

Strain baru telah ditandai oleh para ilmuwan karena jumlah mutasi yang sangat tinggi, berharap bahwa mutasi yang berat dapat membuat virus lebih resisten terhadap vaksin, meningkatkan penularan dan menyebabkan gejala yang lebih parah. Namun, mantan ilmuwan ICMR percaya bahwa secara teoritis, virus bermutasi untuk muncul menjadi versi yang lebih menular tetapi kurang ganas. “Mereka ingin melanjutkan garis keturunan mereka dengan menjaga inang tetap hidup dan menginfeksi lebih banyak orang, secara teoritis.”

Ada sejumlah ketidakpastian sehubungan dengan virulensi – tingkat keparahan atau bahaya virus – karena sebagian besar dari mereka yang mendapat infeksi dari varian ini berasal dari kelompok usia yang lebih muda, katanya.

“Orang yang lebih muda, sebagaimana adanya, cenderung memiliki penyakit COVID yang tidak terlalu parah. Oleh karena itu kita perlu menunggu beberapa minggu untuk bukti konklusif tentang virulensi.”

Apa yang harus segera dilakukan?

Menurut Gangakhedkar, pemerintah perlu segera mempercepat cakupan vaksinasi bagi masyarakat yang belum mendapatkan “dosis pertama” vaksin. COVID-19 vaksin atau dosis kedua.

“Kesadaran mengambil dosis kedua tepat waktu juga harus ditingkatkan. India membutuhkan kampanye yang kuat untuk mengklarifikasi bahwa vaksin bekerja dengan baik dengan dosis penuh dan tidak parsial.”

Ini adalah waktu yang tepat untuk meluncurkan pengujian, pelacakan, dan penelusuran yang agresif mengingat jumlah infeksi harian di negara ini paling rendah. “Sistem kesehatan berada di bawah tekanan minimal karena COVID-19 . Meskipun kita perlu segera mengisolasi orang yang membawa jenis Omicron, akan lebih baik untuk mengasumsikan bahwa setiap orang yang terinfeksi mungkin memiliki varian Omicron dan mengintensifkan strategi selanjutnya.”

Tidak perlu menerapkan tindakan ekstrem seperti penguncian.

“Beberapa negara yang memilih untuk melakukan penguncian sudah menyaksikan beban tinggi pada infrastruktur kesehatan mereka karena COVID-19 dan tidak mampu untuk menambah beban lebih lanjut. Di India, kasus terkendali dan saya tidak melihat perlu mengambil langkah ekstrem. Kita hanya perlu kembali ke dasar.”

Posted By : hk prize